Aku di Tahun 2019

Aku di Tahun 2019

2019 sudah mau selesai.

Kepingin buat sebuah catatan tentang apa yang gue capai di tahun yang menurut gue penuh dengan berbagai macam hal yang bikin gue banyak bilang “wow” dan “aduh” ini.

Gue pengen sedikit flashback tentang apa aja yang gue alami selama tahun 2019 ini, baik itu yang buruk ataupun yang baik menurut gue. Tapi disini gue mau lebih banyak cerita tentang yang buruk-buruk aja, yah namanya juga kilas balik dan disini gue pengen buat muhasabah diri.

Studi

Di tahun 2019 ini, gue dapet banyak banget pembelajaran dari luar dan dalam kampus. Baik itu tentang hal teknis kayak pemrograman dan hal yang non-teknis kayak public speaking. Akhirnya gue bisa ngomong di depan banyak orang lagi setelah sekian lama!

Yah, gue ngerasa diri gue ambisius banget tahun ini. Semua gue embat, tanpa melewatkan satupun.

Dampaknya?

Jelas ada, dan itu bisa bikin gue hampir bilang “kayaknya gue harus rehat dalam waktu yang lama deh”. Pertama kalinya sejak semester pertama, bahkan sejak gue pertama kali mainan komputer gue ngerasain capek, males, dan bosen di depan komputer. Gaada semangat-semangatnya buat ngoding, baca artikel, bahkan main game!

Sekarang, gue mungkin bisa dibilang orang yang paling cepet bosen. Baru belajar bentar, udah bosen. Baru main game sebentar, udah bosen. Baru baca sebentar, udah bosen.

Gue seakan ga nemuin spark joy gue lagi di dunia komputer.

Kedua, gue ngerasa lingkungan sekitar gue itu toxic banget. Terutama di kalangan temen-temen asisten dosen dan kampus. Sedikit orang yang masih gue anggap baik di sekitar gue, ga perlu dimention disini kan? Kalo lu mau tau, dm aja gue di whatsapp atau telegram, hahaha.

Dan karena itu, akhirnya gue kabur. Yeps bener, gue kabur ke Jakarta. Gue berada disana selama 2 hari bersama temen-temen paling super duper absolute water cannon best friend, yeps sama mas aul, bang kauka, dan mas galih. We spent lot of time together since they haven’t graduated. Gue ngerasa mereka adalah rumah kedua atau tempat berkeluh kesah terbaik setelah orang tua gue.

Akhirnya gue balik Jogja dengan penuh semangat menjalani hidup sebagai mahasiswa.

Mungkin yang perlu gue mention disini adalah tentang kuantitas, konsisten, dan lingkungan. Yang pertama ada kuantitas, gue percaya kalo gue ga perlu belajar terlalu banyak setiap harinya. Just one thing at a day. Hmm gimana ya, ngga satu hal juga sih. Tapi lu harus bisa tau kapan waktunya lu belajar hal ini dan waktunya buat pindah ke hal yang lain.

Walaupun memang setiap orang punya batasnya masing-masing. Ini berhubungan sama yang kedua sih, yaitu konsisten. Perlahan gue sadar kalo semua diembat dalam waktu yang singkat kaya sehari misalnya itu ga mungkin banget.

Akhirnya gue mengerti konsep orang jawa yang “alon-alon asal kelakon”. You don’t need to rush bruh, just do it step by step slowly. Gue perlahan menurunkan tempo belajar gue yang dulunya gue harus tau javascript dalam waktu sehari (misalnya wkwk), sekarang gue kudu bisa dalam waktu seminggu.

Yang terakhir itu tentang lingkungan. Kaya yang orang tua gue dan lu semuanya bilang kalo kita itu udah dewasa, harusnya bisa bedain mana yang baik dan buruk. Dan mungkin salah satunya tentang lingkungan sekitar kita sih, kenal doang mah gapapa dan harus malah. Tapi kalo sampe buat temen curhat atau deket, gue sekarang coba buat pilih-pilih.

Berdasarkan pengalaman sih hahaha. Gue lebih mengutamakan yang bisa ngajak gue dan ngepush sampe batas gue buat ngelakuin sesuatu, baik itu belajar, ngoding, dll.

Last but not least, buatlah prioritas mana yang harus diselesaikan terlebih dulu :)

Cinta

Dulu gue bisa dibilang paling baper dan saltingan kalo soal cinta. Disapa cewek dikit, baper. Diajak ngobrol bentar, baper. Gue sering ngerasa kepedean kalo gue sama doi udah sering ngobrol intens. Yaa sekarang mah realistis aja, dia mungkin lagi ada perlu. Lagi butuh temen buat ngobrol. Don’t expect too much to her.

Jujur, gue masih belum bisa move on sama cewek adik kelas waktu SMA dulu.

Meskipun gue yakin, dianya dari dulu tuh emang ga suka sama gue. Tapi entah kenapa walau keliatannya bertepuk sebelah tangan, gue kayak ngerasa ga masalah gitu. Meskipun juga sikap dia ke gue yang terkesan singkat, padat, menyebalkan (bisa kalian bayangkan sendiri)

Sempat ngerasa benci sama dia gara-gara sikapnya, tapi karena udah banyak rasa sayangnya ya bencinya cuman bentaran aja.

Ah, persetan sama urusan cinta.

Tapi gue kepengen banget, dia bisa dateng waktu wisuda terus ngobrol sama orang tua gue. But, forget it. Don’t expect too much, bro.

Intinya kalo tentang urusan cinta, gue di tahun 2019 itu gaada perkembangan. Masih jomblo sejak lahir.

Kebiasaan

ini adalah hal yang paling gue perhatikan di tahun 2019 ini. Mulai dari bangun tidur sampe tidur lagi. Gue mulai banyak beli buku tentang self-improvement atau pengembangan diri. Mulai dari Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat sampai Filosofi Teras gue baca dari awal sampe akhir.

Di tahun ini, gue suka banget menunda-nunda sebuah pekerjaan dengan mengerjakan hal lain yang prioritasnya lebih kecil. Gue berpikiran kalo misalnya udah mulai ga asik buat dikerjain, berarti waktunya ganti untuk ngerjain yang lain dulu. Dan akhirnya semuanya gaada yang selesai.

Gue mulai ngerasa males buat ngapa-ngapain, gue kira mungkin ini efek dari mahasiswa tua yang jadwalnya mulai sedikit.

Beberapa cara udah gue lakuin, misalnya merapihkan smartphone gue dari aplikasi yang bisa menyita perhatian gue contohnya media sosial dan games. Berulangkali deactivate Instagram, sama aja hasilnya tetep nunda terus. Dan yang akhirnya bisa gue simpulin kalo caranya mah gampang.

Poin yang gue dapatkan setelah berbagai macam percobaan yang gue lakuin selama setahun ini.

Seeking discomfort as my friend

Awalnya gue pikir, gue masih bisa ngerjain sesuatu walau masih ada di dalam zona nyaman. Akhirnya gue nyerah dengan pikiran itu. Memang harus ngerasa nggak nyaman kalo mau berkembang. In my opinion lho ya, silahkan cari cara kalian sendiri. Jangan terlalu dipercaya hahaha.

Karena gue orangnya itu selama gue nyaman, gue akan ngerasa puas terus. Ga bakal ada rasa kepo, ingin menguasai suatu hal, atau menyaingi orang lain.

Yaudah, gue paksa terus pikiran dan raga ini. Tapi gua juga kudu tahu kapan waktunya buat istirahat. Yah demi biar bisa konsisten mah harus dipaksa terus, ngga boleh diem aja.

Gue tiba-tiba inget sebuah kalimat yaitu Terpaksa, Terbiasa, Luar Biasa.

It’s okay to be fail, at least you tried

Ga perlu banyak omong di bagian ini. Intinya mah gue pengen mulai aja dulu. Hasilnya udah diatur sama Tuhan, gue pengen fokus dan menikmati prosesnya aja.

Konklusi

Di tahun 2020, resolusi gue nggak banyak-banyak. Gue cuman pengen konsisten di setiap hal yang gue kerjain. Konsisten sampe selesai.

Sekarang gua lagi seneng banget dengerin lagunya Blue Encount yang Polaris (Lagu Opening Anime Boku No Hero Academia yang terbaru). Yang ini lagunya. Lagunya itu bercerita tentang seseorang yang berjuang sekuat tenaga demi menepati janjinya untuk menyelamatkan orang yang paling berharga baginya.

Potongan lirik dari lagunya yang bikin gue semangat (udah gue translate ke inggris)

If there’s a life I can save by losing everything, I’ll be happy to give up all.

I feel like I’m living for this feeling for the first time

I won’t hide my scars, and let even despair become my weapon.

2020? Here we go!